oleh

Bicara Politik di Masjid…Why Not?

Oleh:

Yusva Alam Redaktur Bontang Post

Siapa bilang tak boleh bicara politik di dalam masjid. Tentu saja boleh dan sangat boleh. Yang mengatakan tak boleh itu, mungkin saja orang yang belum paham. Atau yang membenci Islam sampai sebegitunya. Atau bisa juga orang yang takut presidennya maju dua periode he..he…semua kemungkinan itu bisa saja.

Berbicara politik di dalam masjid itu sah dilakukan. Karena Rasulullah SAW juga melakukannya dulu. Rasulullah memfungsikan masjid tidak hanya sebagai tempat ibadah ritual (shalat, zikir, iktikaf, dll), namun rasul juga kerap membicarakan ataupun menyelesaikan permasalahan keumatan di dalam masjid. Mulai dari permasalahan ekonomi, sosial kemasyarakatan, hingga membahas strategi perang. Bahkan masjid juga berfungsi untuk keperluan medis, berlatih perang, ataupun pendidikan.

Nah, yang dimaksud bicara politik dalam Islam itu, ya membicarakan masalah keumatan itu. Definisi politik Islam itu jauh berbeda dengan definisi politik zaman now. Menurut Al-‘Allamah Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani, politik (as-siyâsah) dalam Islam didefinisikan sebagai: pengaturan urusan-urusan masyarakat dalam dan luar negeri berdasarkan syariah Islam.

Bagaimana mengurus urusan masyarakat dengan syariah Islam. Bagaimana agar syariat Islam bisa diterapkan di tengah-tengah masyarakat. Agar setiap permasalahan yang terjadi di tengah umat bisa terselesaikan menggunakan syariah Islam. Sehingga masyarakat bisa aman dan sejahtera.

Sedangkan politik zaman now merupakan politik ala Niccolo Machiavelli. Upaya untuk merebut dan mempertahankan kekuasaan. Menghalalkan segala cara demi melanggengkan kekuasaan atau mencapai tujuan yang diinginkan. Yang terjadi ya sekarang ini. Seperti kita lihat di televisi, di media sosial, atau dengan mata kepala sendiri. Kerusakan dan kemaksiatan merajalela.

Bagi mereka-mereka yang mengamalkan politik Machiavelli, tentu saja tidak senang jika ada yang membahas politik ala Islam. Lha kenapa? karena merasa terancam eksistensinya. Begitupula yang sedang ingin merebut kekuasaan dengan amalan politikus asal negeri pizza ini, mereka akan menggunakan segala cara. Tidak melarang bicara politik di masjid, tapi masuk masjid atau pesantren mengamalkan politik Machiavelli. Masuk ke masjid atau pesantren-pesantren untuk mencari “suara.” Minta didukung agar duduk di tampuk kekuasaan…lha  apa ini namanya kalo bukan sami mawon alias sama saja.

Bagikan berita ini!
  • 3
    Shares

Komentar