Waduh… Kawasan Hijau Jadi Permukiman

386
Kejadian longsor di Kelurahan Selili, Kecamatan Sambutan, awal tahun lalu. Pemkot menyebut wilayah itu sebagai kawasan hijau yang semestinya tidak ada bangunan berdiri. (FATZERIN/KALTIM POST)

Telanjur Berdiri, Warga Mesti Hati-Hati

SAMARINDA – Serangkaian peristiwa longsor yang terjadi di Kota Tepian pada masa transisi tahun, dua pekan lalu, jadi perhatian pemkot. Rencananya, setelah ini, pemkot menginventarisasi titik-titik yang masuk wilayah rawan longsor.

Poin tersebut menjadi salah satu hal yang dibicarakan dalam rapat koordinasi antara pemkot dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Samarinda dan Kecamatan Ilir, Kamis (12/1).

Asisten II Sekkot Samarinda Sugeng Chairuddin yang memimpin pertemuan tersebut mengatakan, inventarisasi itu punya sederet dampak positif. Salah satunya, menentukan jenis bantuan sesuai prioritas saat bencana terjadi.

Dia kemudian menegaskan, Kelurahan Selili, Kecamatan Samarinda Ilir, adalah kawasan terlarang untuk bangunan berdiri di sana. Ditambah, dalam temuan pemkot, kawasan tersebut berdiri tanpa mengantongi izin mendirikan bangunan (IMB). “Coba saja cek, kalau ada ketemu di kawasan perbukitan dan lereng di Selili yang memiliki IMB, berarti kami yang salah,” tutur dia.

Diketahui, salah satu longsor yang terjadi sebelum pergantian tahun terjadi di kawasan tersebut. Parahnya, seorang perempuan yang tengah mengandung menjadi korban dalam tanah ambles itu.

Dia menjelaskan, permukiman di Kelurahan Selili sejatinya adalah kawasan hijau. Meski demikian, pihaknya belum bisa merelokasi warga di kawasan rawan longsor. Sebab, mereka terbentur aturan dari Kementerian Dalam Negeri yang tidak memperkenankan pemkot melakukan hibah. Lain hal jika sistemnya berupa pinjam-pakai atau sewa. “Tapi, masyarakat pasti tidak mau, karena itu tanah mereka. Masak mereka harus menyewa di tempat lain,” tambah Sugeng.

Hal tersebut, sedianya, sudah mereka bahas sejak dulu. Namun, masyarakat banyak mengabaikan. “Jadi, ke depannya kami mengimbau masyarakat tidak mendirikan bangunan di daerah tersebut. Yang masih tinggal di situ hendaknya dapat membangun di daerah yang layak,” tegasnya.