Jangan Ada Orang Asing jadi Sekuriti di Bontang

125
Wali Kota Bontang Saat membacakan sumpah jabatan. Foto: Fahmi Fahjri

BONTANG – Wali Kota Bontang, Neni Moerniaeni mengharapkan jangan sampai ada satpam atau sekuriti  yang berasal dari Tenaga Kerja Asing (TKA). Pasalnya, dirinya mengaku prihatin dengan serbuan TKA di beberapa daerah di Indonesia. Apalagi memasuki Masyarakat Ekonomi Asean (MEA).

“Saya melihat sendiri (banyaknya TKA masuk Indonesia, Red.), jangan sampai satpam pun dari negara asing, karena hal itu bagaimana keutuhan negara yang kita jaga ini,” jelas Neni, Jumat (30/12) kemarin.

Hal tersebut, diungkapkan Neni dalam sambutannya saat menjadi Instruktur Upacara (Irup) pada perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-36 Satpam yang dihadiri 1.430 satpam se-Kota Taman di Mapolres Bontang.

HUT Satpam kali ini mengangkat tema “Kita tingkatkan kompetensi profesi satpam Indonesia dengan melalui pelatihan dalam rangka pelaksanaan tugas secara profesional, modern dan terpercaya (promoter) guna menciptakan stabilitas keamanan dan ketertiban di lingkungan kerjanya”. “Satpam saat ini harus benar-benar profesional, sehingga harus komitmen,” sebutnya.

Apel dan syukuran parade HUT ke-36 Satpam juga dihadiri unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (FKPD) dan perwakilan perusahaan yang menggunakan jasa sekuriti.

Dikatakan Kapolres Bontang AKBP Andy Ervyn, keberadaan satpam atau sekuriti cukup meringankan beban polisi. Menurut Andy Ervyn, kegiatan kepolisian terbatas di lingkungan kerja masing-masing, sehingga dengan adanya satpam, tentunya dapat mengurangi kerja Polri dalam hal pengamanan.

Misal, terjadi sesuatu di lingkup perusahaan tempat satpam tersebut bekerja. Maka yang utama melakukan pengamanan adalah pihak satpam atau sekuriti. Karena itu, Andy berharap, para sekuriti diberi bekal pelatihan, sehingga jika terjadi sesuatu maka tahu apa yang harus dilakukan dengan sigap.

“Jadi tidak bingung jika ada kejadian di perusahaan, karena sudah dibekali latihan dan bisa menyelesaikan dengan sistematis. Karena itu saya harap sekuriti harus terus berlatih dan berlatih,” ujar Andy Ervyn.

1
2
BAGIKAN