Fauzi Janji Buka-bukaan

97
Ahmad Fauzi. (IST)

Ungkap Jaksa Lain Penerima Uang dari Manaf

SIDOARJO – Kasus pemerasan yang dilakukan jaksa dari Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Ahmad Fauzi memasuki babak baru. Jaksa yang dikenal dekat dengan Kajati Maruli Hutagalung itu kemarin (20/12) mulai disidang di Pengadilan Tipikor Surabaya. Melalui pengacaranya, Fauzi berjanji mengungkap fakta-fakta baru.

Sidang Fauzi digelar sekitar pukul 12.00. Sidang berjalan cukup cepat karena dakwaan yang dibaca jaksa memang tidak banyak. Tidak tebalnya dakwaan jaksa bisa jadi menunjukan penyidikan perkara ini memang setengah hati seperti dugaan banyak pihak selama ini.

Dalam dakwaan Fauzi terungkap bagaimana awal mula pemerasan terjadi. Perkara ini memang bisa dikatakan pemerasan. Sebab Fauzi sempat meminta nominal uang pada seseorang bernama Abdul Manaf, saksi kasus penjualan tanah kas desa (TKD) Kalimook, Sumenep, Madura yang takut dijadikan tersangka.

Permintaan uang itu terjadi ketika Fauzi memeriksa Manaf di Kejati Jatim. Saat itu Fauzi menunjukan barang bukti transfer dari rekening Manaf ke Wahyu Sudjoko (Kepala Seksi Pengukuran dari BPN Sumenep yang tersangka kasus TKD Kalimook). “Abdul Manaf ketakutan dan menyampaikan pada terdakwa (Ahmad Fauzi) agar dibantu tidak menjadi tersangka,” ujar Jaksa Penuntut Umum (JPU) Jolvis Samboe.

Awalnya, Fauzi tidak langsung mengiyakan permintaan Manaf. Manaf lantas mencari jalan keluar lainnya. Dia minta tolong pada mantan Kades Kacongan, Sumenep agar disambungkan pada seseorang yang bisa membantunya di Kejati Jatim. Mantan kades itu lantas menyambungkan Manaf ke Abdullah.

Abdullah sebenarnya hanya seorang pegawai tata usaha (TU) biasa di bagian Intelejen Kejati. Namun faktanya Abdullah malah bisa mengkomunikasikan keinginan Manaf ke Fauzi. Saat itu juga Fauzi langsung menyanggupi keinginan Manaf.